Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Mei, 2011

cerita si cabe

Aku suka cabe.

Merah, hijau, rawit, keriting, semuanya. Makan nggak bakal enak kalo nggak ada cabenya. Dimakan langsung, diiris, dibikin sambel. Apapun bentuknya aku suka. Semakin banyak jumlahnya semakin aku lahap makan. -nggak ada cabe nggak semangat makan-

Tapi kamu tau, habis makan cabe perutku sakit, nggak kuat. Semakin banyak makan semakin aku seneng, tapi habis itu pasti semakin sakit aja perutku. Apa aku kapok? Nggak. Mungkin ada saat dimana aku sangat kesakitan sampai berpikir nggak bakal makan cabe lagi. Tapi begitu sakitnya sedikit reda dan kemudian liat cabe, aku pasti luluh. Sakitnya nggak aku rasain, makan pedes lagi, untuk kemudian sakit lagi. Bukannya aku nggak tau ini bakal bikin sakit, tapi gimana dong udah terlanjur cinta, apapun konsekuensinya pasti ditempuh :p boleh dibilang, cabe itu sangat adiktif, buatku. Aku padamu pol mentok deh. Tapi nggak tau, sampai kapan tahan sakitnya.

Ini bukan cuma tentang cabe yang itu. Ini juga tentang cabe yang punya p…

(re-post) Aku Tetap Mencintai-Mu

manusia hanya bisa berencana, kawan..

di tempat les yang keterlaluan seseknya dan udara yang panas membara, temen sampingku makan burger! karena laper biyanget dan emang dasarnya pinginan, aku berniat pokoknya habis les harus langsung capcus beli burger! daritadi udah ngiler.. ternyata di luar kelas panasnyaaa memikat memesona bgt, pas jam 12 siang lagi.. woohooo beli jus oke juga, pikirku.

burger idaman udah di tangan, jus apel nan segar pun sudah siap. naek motor lagi, dan panas nya tambah menggilaa. pikiranku udah melayang layang, nanti sampe rumah sholat, nyalain kipas angin, duduk manis di dpan TV, sambil makan burger dan jus apel.. pasti seger bgt!indahnyaaaaa :)

sampe rumah, dg riang gembira aku masukin kunci ke pintu.. tapiiii pintunya gabisa dibukaaaa! kuncinya gakbisa muter karena sepertinya ada kunci lain di dalem.. dan gak ada yg bisa disalahin kan karena ini. aaaaaa tibatiba nangis aja gitu aku :o garagara ngayal ketinggian, dan aku mikir pasti bakal kejadian...

sambil ma…